BKPSDM Palangka Raya Perjuangkan PTT Lewat Jalur Afirmasi

 

MEDIA CENTER, Palangka Raya – Pemerintah pusat telah merencanakan untuk melakukan penghapusan terhadap tenaga honoren atau pegawai tidak tetap (PTT) yang berada pada lingkungan pemerintahan daerah, baik provinsi maupun kota/kabupaten, se tanah air. Direncanakan penghapusan bakal dilakukan pada November 2023 mendatang.

Menyikapi terkait hal tersebut, Kepala BKPSDM Kota Palangka Raya, Sabirin Muhtar mengatakan, Pemerintah Kota (Pemko) Palangka Raya tetap berupaya memperjuangkan nasib para PTT. Terlebih bagi mereka yang telah lama mengabdi.

“Apabila PTT ini dihapus, maka kami akan berupaya mengalihkan mereka menjadi tenaga PPPK ataupun masuk melalui jalur CPNS dilingkungan Pemko Palangka Raya,” katanya, Senin (25/7/2022).

Sementara itu Sekretaris BKPSDM Kota Palangka Raya, Fauzi Rahman menambahkan, pihaknya telah mengusulkan dalam penerimaan PPPK, agar menerapkan jalur afirmasi khusus.

Dijelaskan, jalur afirmasi dimaksud yakni selayaknya sistem penerimaan pada siswa sekolah yang berprestasi. Terutana jalur afirmasi yang tengah diusulkan dalam penerimaan PPPK, dimana para PTT yang mengabdi lama dan kompeten, akan berpeluang lebih besar untuk diterima menjadi PPPK.

Misalkan PPPK untuk mengisi formasi pada Dinas Damkar, BPBD ataupun Satpol PP. Jika PTT pada dinas tersebut ingin mengikuti PPPK, maka akan berpeluang besar. Karena mereka telah memiliki pengalaman serta kompetensi untuk bekerja di lapangan.

“Ini hanya dimiliki oleh mereka yang bekerja lebih lama, dan tentu akan memperbesar peluang untuk mereka diterima. Ini salah satu upaya Pemko Palangka Raya memprioritaskan honorer,” jelasnya.

Kebijakan terkait jalur afirmasi PPPK itu sendiri dikatakan Fauzi telah dipaparkan dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Reformasi dan Birokrasi (PANRB) Nomor 20 Tahun 2022. Dalam peraturan ini dijelaskan secara lengkap apa saja ketentuan yang harus dipenuhi pelamar untuk memperoleh keuntungan melalui jalur afirmasi.

“BKPSDM juga akan melaksanakan pelatihan untuk PTT, nanti bisa juga bekerjasama dengan pihak-pihak yang sudah berpengalaman untuk memberikan simulasi seleksi PPPK. Jadi mereka tidak akan kesulitan dalam mengikuti tes. Ini saja bedanya antara PPPK jalur umum dan jalur afirmasi PTT. Namun semuanya masih menunggu persetujuan pusat,”tandasnya. (MC. Isen Mulang.1/prokom/wspd)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *