Infrastruktur Mendominasi, Musrenbang Tak Abaikan Pembangunan Bidang Lain

MEDIA CENTER, Palangka Raya – Wakil Walikota Palangka Raya Hj Umi Mastikah menyatakan, meskipun usulan infrastruktur lebih mendominasi dari hasil Musyarawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang)  yang dilakukan pada seluruh kecamatan di Kota Palangka Raya, namun pembangunan bidang lain tetap tidak bisa diabaikan.

“Pembangunan bidang sosial kemasyarakatan, kesehatan maupun pendidikan tetap  tidak bisa diabaikan, Walaupun usulan prioritas yang di plot lebih menonjol pada infrastruktur,” tegas Umi, usai menghadiri Musrenbang Tingkat Kecamatan Pahandut, Senin (25/2/2019).

Harus diakui kata Umi, persoalan infrastruktur jalan, jembatan hingga drainase selama ini banyak mendapat keluhan masyarakat. Sehingga ketika masuk masa musrenbang usulan terkait bidang inilah yang lebih menonjol persentasenya dari bidang lain. 

“Kita tetap berpedoman pembangunan wilayah dan pembangunan manusia dan bidang lainnya tetap  tidak bisa dipisahkan. Hanya saja mungkin porsinya lebih banyak infrastruktur sehingga tidak mengurangi makna prioritas  dari rencana pemerintah kota itu sendiri,”jelasnya lagi.

Dalam bagian lain kata Umi, apapun hasil dari skor-skor usulan hasil musrenbang dari setiap kecamatan nantinya akan diinvetarisir sehingga  berdasarkan aturan tidak ada lagi usulan-usulan yang bersifat tambahan.

“Hasilnya tetap disampaikan secara terbuka tidak ada yang ditutup-tutupi. Namun demikian usulan yang tidak terealisasi dapat menjadi bagian usulan yang bisa dikatakan tinggal menunggu giliran saja,” beber Umi.

Sementara itu Camat Pahandut Kota Palangka Raya, Naimah mengatakan, setidaknya ada 58  usulan yang masuk pada forum musrenbang kecamatan tersebut.

“Ya, awalnya usulan dari seluruh kelurahan mencapai  200 lebih, namun setelah masuk aplikasi yang lolos 186. Kemudian selanjutnya yang masuk ke forum musrenbang ini hanya 58,”sebutnya.

Dikatakan dari usulan yang masuk pada forum musrenbang Kecamatan Pahandut lebih didominasi usulan pembangunan dan perbaikan infrastruktur. Seperti jalan, titian jembatan, gorong-gorong maupun drainase.

“Usulan bidang pembangunan lain, tetap ada seperti kesehatan berupa pembangunan pustu dan posyandu, lalu bidang pendidikan, perikanan, pertanian dan peternakan,”ujar Naimah.

Ditambahkannya, dari 58 usulan tersebut bukan berarti menjadi skala prioritas, namun bisa saja kata Naimah, dalam perjalanan pembahasan, terutama melihat dari sisi indikator dan pertimbangan lain, jumlah usulan sebanyak itu bisa berkurang. (MC. Isen Mulang.1/engga)

Kampus Muhammadiyah Palangka Raya Tempat Ujian Paket C

MEDIA CENTER, Palangka Raya – Dinas Pendidikan Kota Palangka Raya rencananya akan menggunakan ruang kelas Universitas Muhammadiyah Palangka Raya untuk mengadakan ujian paket C.

Dipilihnya Universitas Muhammadiyah ini karena fasilitas kampus yang berada di Jalan RTA Milono Km 1 ini cukup lengkap, termasuk fasilitas lain seperti komputer.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Palangka Raya, Sahdin Hasan mengatakan pelaksanaan ujian paket C atau setara SMA ini rencananya akan digelar 12-16 April 2019.

“Ujian paket juga akan kita selenggarakan untuk paket A dan B. Bedanya pesertanya agak sedikit, sedangkan kalau paket C jumlahnya cukup banyak,” sebut Sahdin, Senin (25/2/2019).

Sahdin menegaskan teknis ujian paket juga sama dengan pelaksanaan ujian sekolah reguler. Jadi tidak ada yang diistimewakan, termasuk batas nilai kelulusannya.

Bahkan calon peserta ujian paket sudah masuk data pokok pendidikan (Dapodik), sehingga biodatanya selalu terekam dan termonitor oleh Kementerian Pendidikan. (MC. Isen Mulang/engga)

Siapkan 6.000 Dosis untuk Atasi Kasus Rabies

MEDIA CENTER, Palangka Raya – Tahun ini Dinas Pertanian dan Ketahanan Kota Palangka Raya menyiapkan 6.000 dosis obat untuk program vaksinasi anjing, kucing, dan kera.

Kabid Kesehatan Hewan, Kesmavet, Pengolahan dan Pemasaran pada Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Palangka Raya, Sumardi mengatakan penyediaan obat ini untuk mengurangi kasus rabies.

Apalagi sampai saat ini kasus gigitan hewan terhadap manusia di Kota Palangka Raya cukup banyak, sehingga cara pencegahannya harus dengan cara vaksinasi rabies.

Sumardi mengatakan biasanya pihak Dinas Peternakan Provinsi Kalimantan Tengah juga memberikan bantuan dosis obat rabies untuk Kota Palangka Raya.

“Biasanya kita dikasih 1.000-an dosis, jadi rata-rata 7.000 dosis per tahun untuk program vaksinasi di Kota Palangka Raya,” tutur Sumardi, Senin (25/2/2019).

Karena itu pihaknya mengimbau kepada masyarakat Kota Palangka Raya yang memiliki hewan peliharaan agar kiranya bisa divaksinasi dan bisa melaporkannya kepada petugas. (MC. Isen Mulang/engga)